Dialami oleh Semua Orang, Tanda Kiamat Ini Justru Tidak Disadari

sumber ilustrasi: rokhaworld.blogspot.com

sumber ilustrasi: rokhaworld.blogspot.com

Jika melihat fenomena zaman, tanda-tanda Hari Kiamat itu sudah nyata. Kerusakan sudah merajalela. Kebaikan terlihat dan dipromosikan sebagai keburukan. Sedangkan keburukan memiliki banyak pendukung lantaran dibungkus dengan amat rapi hingga terlihat sebagai kebaikan.

Zina semakin merajalela. Seorang ayah tega menzinai anak atau saudara kandungnya. Seorang menantu tidak segan menzinai mertuanya. Seorang anak tega melampiaskan syahwat kepada ayah atau ibu kandungnya. Dan ragam zina lainnya.

Banyak kasus pula, seseorang dizinai banyak orang. Ramai-ramai. Bergantian. Setelah usai, farji wanita tanpa dosa itu rusak, lalu tembus ke duburnya. Kemudian sang korban dibuang. Tanpa ampun. Tanpa sedikit pun belas kasih. Sungguh, ini bukan fiksi. Bukan kisah atau cerita. Ini fakta dan terjadi di negeri ini. Negeri yang mayoritas penduduknya beragama Islam.

Para pezina juga tak malu melakukan perbuatan tercelanya di tempat umum. Lihat saja di malam minggu. Berapa pasang muda-mudi yang berboncengan layaknya suami-istri, lalu melakukan tindakan yang benar-benar terlarang oleh nilai agama, bahkan moral ketimuran yang selama ini dijunjung dan dipuja-puji.

Selain maraknya fenomena keburukan tersebut, ada satu tanda dekatnya Hari Kiamat yang jarang bahkan tidak disadari oleh kebanyakan kita. Padahal, semua kita mengalaminya. Hampir setiap hari. Kita benar-benar menjalaninya dalam keadaan bernyawa. Tapi kita luput memahami bahwa fenomena itu merupakan tanda dekatnya Hari Kiamat.

Hal ini sebagaimana diriwayatkan oleh Imam at-Tirmidzi dan Imam Ahmad bin Hanbal Rahimahumallahu Ta’ala dari sahabat mulia Anas bin Malik Radhiyallahu ‘anhu.

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa sallam bersabda, “Kiamat tidak akan datang hingga waktu terasa berjalan dengan cepat. Satu tahun terasa satu bulan. Satu bulan terasa satu pekan. Satu pekan terasa satu hari. Satu hari terasa satu jam. Satu jam terasa bagai sepercikan api (yang menyala, kemudian padam.”

Bukankah kita merasakannya saat ini? Waktu berjalan sangat cepat hingga kita tidak menyadarinya. Ingat-ingatlah, rasanya Ramadhan baru berlalu kemarin, tapi dalam hitungan puluhan hari ke depan, kita akan kembali menjumpainya, jika Allah Ta’ala Menghendaki.

Dan bisajadi, hari ini kita bergumam, “Sudah sore aja. Padahal, pagi baru saja beranjak.”

Semoga kita sadar dan bergegas mengumpulkan bekal untuk kehidupan yang abadi di akhirat. Aamiin.

Wallahu a’lam. [Pirman/Kisahikmah]

Tentang maskur bin rusli

ingin lebih memahami dalam segala hal/bidang, aamiiin !
Galeri | Pos ini dipublikasikan di Ilmu Islam, Kajian, Kisah Akhir Zaman, Renungan. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s