Kisah Cinta Barirah dan Mughits yang Dikasihani Nabi

ilustrasi (neomisteri.com)

ilustrasi (neomisteri.com)

Kisah cinta Barirah dan Mughits adalah kisah cinta yang tak berbalas. Kisah cinta yang bertepuk sebelah tangan. Dan itu terjadi di zaman Nabi.

Barirah dan Mughits adalah sepasang suami istri. Keduanya merupakan pasagan budak. Hingga Ummul Mukminin Aisyah radhiyallahu ‘anha membeli Barirah dan memerdekakannya.

Ketika seorang budak telah merdeka, ia boleh memilih untuk tetap berada dalam pernikahannya dengan sesama budak atau melepaskan ikatan itu. Dan rupanya, Barirah sama sekali tidak mencintai Mughits. Ia pun memilih untuk berpisah dari suaminya.

Lain Barirah, lain pula Mughits. Mughits sangat mencintai Barirah. Segala upaya dilakukan Mughits agar Barirah tidak meninggalkannya. Ketika melihat Barirah di jalan, Mughits mengikutinya dari belakang sembari sesenggukan. Antara kesedihan kehilangan orang tercinta dan ingin dikasihani agar wanita itu kembali kepadanya.

Sampai-sampai saat Barirah berthawaf, Mughits juga mengikutinya sambil menangis hingga air matanya membasahi janggutnya. Melihat itu, Rasulullah kasihan.

“Wahai Abbas,” kata Rasulullah kepada Abbas yang juga menyaksikan peristiwa mengharukan itu, “tidakkah engkau heran melihat kecintaan Mughits kepada Barirah dan kebencian Barirah kepada Mughits?”

Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menemui Barirah.

“Bagaimana kalau engkau ruju’ pada Mughits?” kata Rasulullah kepada Barirah.

“Wahai Rasulullah, apakah ini perintah buatku?” Demikianlah sikap shahabiyah. Ia ingin memastikan apakah hal itu perintah atau tidak. Sebab jika hal itu adalah perintah Rasulullah, maka hukumnya wajib dan tidak ada alasan untuk menolak perintah itu.

“Aku sekedar memberi syafaat (untuk suamimu)”

Mendengar bahwa hal itu bukan perintah, Barirah mengungkapnya isi hatinya. Ia tak mau lagi bersama Mughits. “Aku sudah tidak butuh kepadanya,” jawabnya.

Ketika menjelaskan hadits tentang Barirah yang menolak masukan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ini, Ibnu Hajar Al Asqalani menjelaskan bahwa boleh bagi seseorang untuk menerima atau menolak masukan dari orang lain (meskipun orang itu adalah pemimpin atau ulama) selama tidak menyangkut hal yang wajib. Dan orang yang memberikan masukan atau saran hendaknya tidak marah ketika masukan atau sarannya tidak diterima. Bahkan Rasulullah pun tidak marah kepada Barirah atas sikap tersebut. Hanya saja, beliau kasihan pada Mughits.

Mungkin kita juga memiliki perasaan yang sama: mengasihani Mughits. Sebab cinta yang tak terbalas adalah kesedihan yang menyesakkan dada. Sebab cinta yang bertepuk sebelah tangan adalah kesedihan yang mengundang derai air mata. [Muchlisin BK/Kisahikmah.com]

Tentang maskur bin rusli

ingin lebih memahami dalam segala hal/bidang, aamiiin !
Galeri | Pos ini dipublikasikan di Keluarga Cinta. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s